Scroll untuk baca artikel
Info Bogor

Mahkota Binokasih Singgah di Bogor Setelah 450 Tahun

949
×

Mahkota Binokasih Singgah di Bogor Setelah 450 Tahun

Sebarkan artikel ini
Mahkota Binokasih

BOGOR, Kobra Post Online – Momen bersejarah kembali terjadi di Kota Bogor. Sebagai kota tempat kerajaan Pakuan Pajajaran berada, Kota Bogor menjadi satu dari tiga kota yang dilalui kirab Mahkota Binokasih.

Pelepasan kirab Mahkota Binokasih dari Teras Balai Kota menuju Kebun Raya Bogor ini disaksikan Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bogor, Syarifah Sofiah dan puluhan peserta yang merupakan budayawan sunda, Sabtu (13/5) kemarin.

“Kirab mahkota binokasih di mulai dari Sumedang lalu ke Ciamis lalu ke Bogor dan kembali lagi besok ke Sumedang berbarengan dengan Hari Jadi Sumedang,” ujar Ketua Panitia Kirab Mahkota Binokasih Kota Bogor, Gatut Susanta.

Gatut mengatakan, mahkota ini terbuat dari emas delapan kilogram dan merupakan mahkota para raja-raja pajajaran pada masa lampau. Tepatnya sekitar tahun 1.300 saat kerajaan sunda berdiri di tiga daerah, yakni Sumedang, Ciamis dan Bogor sampai sekitar tahun 1.600.

Mahkota Binokasih Singgah di Bogor Setelah 450 Tahun
Baca juga: Kota Bogor Langganan Peraih Predikat WTP

Kirab mahkota ini merupakan kali pertama digelar setelah 450 tahun. Tujuan dari kirab ini untuk merajut dan membangun kasih sayang antara Sunda Sumedang, Ciamis dan Bogor yang pada masanya merupakan satu kerajaan Sunda.

“Sejarah kerajaan Sunda kan pertama di Sumedang, Ciamis kemudian di Bogor. Mahkota ini akan kembali disimpan di Sumedang,” katanya.

Sekda Kota Bogor, Syarifah Sofiah mengatakan, ini kirab mahkota kerajaan Sunda pertama kali dan menjadi momen sejarah yang luar biasa. Mahkota itu usianya lebih dari 800 tahun.

Dari catatan sejarah, Mahkota Binokasih pernah berada di Ciamis, di Bogor dan di Sumedang. Dari perjalanan mahkota Sunda ini tergambar persaudaraan antara kerajaan Galuh Ciamis, Sumedang Larang, dan Pakuan Pajajaran Bogor.

“Momen kirab ini sekaligus bisa menambah pengetahuan tentang sejarah sunda bukan saja bagi generasi muda, tapi juga seluruh elemen masyarakat yang belum tahu. Bahkan bisa menjadi pemersatu karena ternyata tiga daerah ini bersaudara,” katanya.

Baca juga: Jalur SSA Kota Bogor Kembali Diberlakukan 2 Arah

Syarifah menambahkan, kirab ini juga menjadi momen kebangkitan bagi Kota Bogor agar tidak melupakan sejarah dan segera menyelesaikan pembangunan museum pakuan pajajaran di Batutulis yang pada tahun ini Pemerintah Kota Bogor sudah menganggarkan biaya Rp16 Miliar.

“Kami sudah belajar dari Sumedang yang sudah menjaga dan menyimpan mahkota binokasih beserta benda bersejarah lainnya. Kami juga sedang mengumpulkan data sejarah kerajaan pakuan pajajaran di Kota Bogor,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *