Scroll untuk baca artikel
Info Bogor

Dinilai Tumpang Tindih, DPRD Kota Bogor Pertanyakan Timsus Bentukan Wali Kota

1378
×

Dinilai Tumpang Tindih, DPRD Kota Bogor Pertanyakan Timsus Bentukan Wali Kota

Sebarkan artikel ini
Rapat Komisi I dan Komisi IV DPRD Kota Bogor dengan tim verifikasi PPDB bentukan Wali Kota Bogor.

BOGOR, Kobra Post Online – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Bogor mempertanyakan landasan hukum dibentuknya tim verifikasi yang dibentuk oleh Wali Kota Bogor Bima Arya ini.

Sebab, menurut  Wakil Ketua II DPRD Kota Bogor, Dadang Iskandar Danubrata, kehadiran tim khusus verifikasi membuat terjadinya tumpang tindih tupoksi  (Tugas Pokok dan Fungsi) dengan tim PPDB online yang sudah ada.

Kejadian atau polemik PPDB, dinilai oleh Dadang sudah terjadi sejak bertahun-tahun silam. Seharusnya Pemerintah Kota Bogor membuat tim verifikasi sejak awal PPDB dimulai dengan Surat Keputusan (SK) dan tupoksi yang jelas. Sehingga bisa bersinergi dengan tim PPDB online yang sudah ada dan memiliki landasan hukum yang jelas.

“Tim verifikasi harus jelas dasar hukumnya itu apa dan masukan dari komisi, ini harusnya dibentuk dari awal agar tidak terjadi tumpang tindih. Tim verifikasi juga harus tahu tupoksinya, serta harus mengeluarkan rekomendasi dan tidak memaksakan hasilnya kepada keputusan yang dibuat oleh panitia PPDB Online nantinya,” jelas Dadang dalam rapat kerja dengan tim verifikasi PPDB yang baru dibentuk oleh Wali Kota Bogor, Senin (10/7).

Baca juga: Proses PPDB Curang, Komisi IV DPRD Kota Bogor Lakukan Investigasi

Rapat tersebut, diikuti oleh Komisi I dan Komisi IV DPRD Kota Bogor. Dalam rapat tersebut, Dadang beserta seluruh anggota Komisi I dan Komisi IV meminta data hasil verifikasi yang sudah dilakukan selama tiga hari ini.

Diketahui dari kurang lebih 900 data yang diverifkasi, terdapat 577 data yang dinyatakan sesuai dengan kondisi di lapangan. Sedangkan untuk data yang tidak sesuai berjumlah 297 dengan sisa 36 data yang belum terverifikasi sampai rapat dimulai dan terdapat 3 data yang tidak dapat diverifikasi karena beralamat di luar Kota Bogor.

“Hari ini kita melakukan rapat gabungan untuk mengatahui karut marut PPDB melalui sistem zonasi,” ujar Dadang.

Baca juga: Bongkar Kecurangan PPDB, Pemkot Bogor Bentuk Timsus

Kegaduhan dan kecurigaan yang saat ini terjadi di masyarakat juga dinilai oleh Dadang disebabkan karena kurang bijaksananya tim verifikasi memberikan pernyataan kepada media. Seharusnya, apa yang dilakukan oleh tim verifikasi bentukan Wali Kota Bogor bisa memberikan rasa kepercayaan dan tidak menimbulkan kegaduhan di masyarakat.

“Tim verifikasi harus lebih bijaksana dalam menyampaikan informasi ke media, agar tidak membuat keresahan dan kegaduhan di masyarakat,” ungkapnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *