Scroll untuk baca artikel
Info Bogor

Kopi Rancamaya Akan Terus Dikembangkan

867
×

Kopi Rancamaya Akan Terus Dikembangkan

Sebarkan artikel ini
rancamaya.
Wakil Wali Kota Bogor di Kebun Kopi Rancamaya.

BOGOR, Kobra Post Online – Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A. Rachim berkunjung ke Kampung Pancasan, Kelurahan Rancamaya, Kecamatan Bogor Selatan, Rabu (12/4/2023) siang. Kedatangannya untuk meninjau lahan yang ditanami Kopi Rancamaya.

Pada 2022 lalu, Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor melalui para petani kopi menanam sekitar 3.000 bibit kopi bekerjasama dengan PT Surveyor Indonesia (SI) di lahan milik Perumda Tirta Pakuan Kota Bogor. Dari situ hingga saat ini, perkembangan dianjutkan.

“Pertama tentu kerja sama dengan PT SI harus ditindaklanjuti juga dengan dinas dan wilayah. Dinas paling tidak sudah mengirimkan penyuluh secara rutin untuk penyuluhan pertanian, terutama perkebunan kopi di wilayah Kampung Pancasan,” kata Dedie Rachim.

Para petani, sambung dia, juga meminta perhatian lebih berupa peralatan pertanian dan pupuk. Untuk itu, Dedie meminta Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) untuk memfasilitasi hal tersebut.

“Kemudian, masih ada potensi kurang lebih 15 hektare lahan PDAM dari Ciherang Pondok sampai Dekeng yang bisa ditanami kopi. Dibangun semacam coffee tracking Bogor Rancamaya yang kemudian bisa menjadi tujuan wisata yang diampu DKPP dan PDAM,” kata Dedie.

Baca juga: Bazar Kopi Nusantara Bangkitkan UMKM

Sehingga, kata Dedie, Kota Bogor atau Rancamaya tidak hanya dikenal sebagai penghasil durian, namun juga ada Kopi Rancamaya. Ditambah, lahan yang ada masih hijau dan asri saat ini.

“Tinggal bagaimana kita memberdayakan masyarakat. Kita juga didampingi oleh Komisi IV DPRD Kota Bogor. Mudah-mudahan dengan kehadiran DPRD ini juga memberikan perhatian khusus ke depan. Bagaimana pemberdayaan masyarakat ditunjang oleh kebijakan dan anggaran oleh Pemkot Bogor atau DPRD,” jelasnya.

Kepala DKPP Kota Bogor, Chusnul Rozaqi mengatakan, saat ini bibit Kopi Rancamaya sudah diminati di pasaran. Hanya tinggal, kata Chusnul, sertifikasi dari pembibitan benih dan kopi itu sendiri.

“Secara bertahap nanti kita bantu kelompok tani yang ada di sini yang mengembangkan kopi. Dan mudah – mudahan ini menjadi ikon baru di Kota Bogor dengan Kopi Rancamaya. Bahkan bisa menjadi agrowisata di Kota Bogor,” kata Chusnul.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *